Mercubuanaraya

| Home | About Us | Ngaji Urip | Indonesia | Pengobatan | One Stop Info | Contact Us |

Tujuan Tuhan Menciptakan Banyak Agama

Begitu banyak manusia diciptakan dari masa-kemasa. Hal ini tentunya membawa budaya yang berbeda pula, termasuk kepercayaan/ keyakinan yang sekarang ini disebut dengan agama. Semua golongan mengaku paling benar, sehingga mudah sekali menyebut golongan lain sesat atau meng-kafirkan golongan yang tidak sama dengan kita.

Padahal semua orang meyakini bahwa Tuhan adalah pengasih dan penyayang. Timbul pertanyaan, " Bagaimana orang yang mengaku memiliki Tuhan Yang Pengasih dan Penyayang dalam praktek tindakannya tidak mencerminkan hal tersebut?". Padahal kita tahu bahwa pelangi dikatakan indah karena memiliki warna yang berlainan.

Jawaban kenapa Tuhan menciptakan manusia menjadi beberapa golongan termasuk agama yang dianut dapat kita temukan dalam Serat Dharmogandul bait-bait terakhir, seperti yang dituliskan sebagai berikut :

Darmagandhul matur maneh, nyuwun têrange, manusa ing dunya wujude mung lanang lan wadon, dadine kok banjur warna-warna, ana Jawa, ‘Arab, Walanda lan Cina. Dene  sastrane  kok  uga  beda-beda.  Iku  maune  kêpriye,  dalah  têgêse  sarta  cacahing aksarane kok uga beda-beda. Geneya kok ora nganggo aksara warna siji bae?
Artinya :
Darmagandhul bertanya lagi. Manusia didunia hanya berwujud lelaki dan perempuan, akan tetapi mengapa jadinya bermacam-macam bentuk, ada Jawa, Arab, Belanda dan China. Mengapa pula agamanya berbeda. Mengapa tidak diberikan satu ajaran saja?

Kyai Kalamwadi banjur nêrangake, yen kabeh-kabeh mau wis dadi karsane Kang Maha Kuwasa. Mula aksarane digawe beda-beda, supaya para kawulane padha mangan woh wit kayu Budi lan woh wit kayu Kawruh, amarga manusa diparingi wahyu kaelingan, bisa mêthik woh Kawruh lan woh Budi, pamêthike sapira sagaduke. Gusti Allah uga iyasa sastra, nanging sastrane nglimputi ing jêro, lan manut wujud, iya iku kang diarani sastra urip, manusa ora bisa anggayuh, sanadyan para Auliya sarta para Nabi ênggone nggayuh iya mung sagaduke. Woh wit Kawruh lan woh wit Budi ditandhani nganggo sipat wujud, dicorek ana ing dluwang, nganggo mangsi supaya wong bisa wêruh, mula jênênge dalwang, têgêse mêtu wangune, mangsi têgêse mangsit, dadi yen dalwang ditrapi mangsi, mêsthi banjur mêdal wangune, mangsit mangan kawruh, mula jênêng kalam, amarga kawruhe anggawa alam.

Artinya :
Kyai Kalamwadi lantas menjelaskan. Semua adalah kehendak Yang Maha Kuasa. Oleh karena ajaran dibuat berbeda-beda, dimaksudkan agar seluruh manusia bisa terpicu menemukan buah pohon Kesadaran dan buah pohon Pengetahuan. Dengan sarana kecerdasan yang diberikan, sampai dimana mampu memetik buah Pengentahuan dan buah Kesadaran. Ketahuilah, Gusti Allah telah menciptakan sastra yang gaib, disebut sastra Hidup. Manusia jarang yang bisa memahaminya, walaupun para Auliya maupun para  Nabi  tetap  saja memahami  sebatas  yang  mereka  bisa.  Segala  buah  pohon Pengetahuan dan buah pohon Kesadaran diwujudkan dalam tulisan, diguratkan diatas DALWANG (kertas) dengan MANGSI (tinta) agar bisa terlihat wujudnya. Tempat mengguratkan tinta itu disebut DALWANG, karena disana sebagai sarana me-DAL WANG-ngune (Keluar wewujudannya), MANGSIT (Memicu)  manusia agar  memakan buah pohon Pengetahuan (mendapat Pemahaman/Pengertian sebelum mendapatkan buah pohon Budi atau Kesadaran : Damar Shashangka). Alat tulisnya dinamakan KALAM, sebab buah pengetahuan yang tergurat disana bagaikan ucapan alam. 

Sastra warna-warna paringe kang Maha-Kuwasa, iku wajib dipangan, supaya sugih pangrêten lan kaelingan, mung wong kang ora ngrêti sastra paringe Gusti Allah, mêsthi ora mangêrti marang wangsit.
Artinya :
Segala macam sastra/ajaran pemberian Yang Maha Kuasa, wajib dimakan (dipelajari), agar kaya pengertian dan kaya pemahaman, hanya manusia yang  tidak memahami sastra/ajaran pemberian  Gusti  Allah  tidak  akan  memahami WANGSIT (Pengetahuan Rahasia).

Sesungguhnya manusia yang tidak bisa mengambil pelajaran dari segala perbedaan adalah manusia yang merugi

download

www.mercubuanaraya.com

Menjadikan Indonesia Pusat Dunia

Link Terkait